News86 – Ketua Forum Kerukunan Antar Umat Beragama Kabupaten Lombok Barat TGH Subeki Sasaki meminta agar ketegangan antar kelompok Pemuda di mareje tidak dikaitkan dengan masalah agama. Hal tersebut disampaikan oleh Ketua FKUB saat mendampingi Bupati, Wakil Bupati dan Kapolres Lobar menenangkan kelompok pemuda yang bersitegang di Desa Mareje, Kecamatan Lembar Selasa, 3 Mei 2022.

Ketua FKUB tersebut mengatakan bahwa ketegangan antar kelompok pemuda tersebut dipicu oleh kesalahpahaman terkait petasan atau mercon. Akibat kesalahpaman tersebut memicu adanya ketegangan antar kelompok pemuda di desa mareje. Sehingga menyebabkan dua kelompok pemuda tersebut saling berhadapan. “Ini terjadi karena salahpaham antar pemuda akibat mercon jadi bukan karena persoalan agama” ujarnya.

TGH Sasaki meminta agar semua pihak menahan diri dan tidak cepat terpancing oleh isu isu yang menyesatkan. Dalam kesempatan tersebut ia juga meminta agar kasus ketegangan antar pemuda ini tidak dikaitkan dengan persoalan agama. Sebab hal tersebut sangat senisitif dan dapat mengganggu kerukunan antar umat beragama.

Selain itu selama ini Lombok Barat khususnya mareje memiliki semangat toleransi dan kerukunan antar umat beragama yang kuat sehingga ia meminta agar ketegangan antar pemuda ini tidak dikaitkan dengan persoalan agama. “Jadi ini ketegangan antar kelompok pemuda, jangan dikaitkan dengan persoalan agama” ujarnya.

Ia meminta agar semua pihak dapat berpikir jernih dan tidak cepat terpancing oleh isu isu yang menyesatkan. Menurutnya masyarakat NTB khususnya Lombok Barat memiliki jiwa kebersamaan dan toleransi yang kuat sehingga dapat menahan diri dan tidak cepat terpancing oleh isu isu menyesatkan yang ingin mengadu domba masyarakat. Hal ini karena masyarakat Lobar khususnya masyarakat desa mareje memiliki semangat toleransi antar umat beragama yang kuat.

BACA JUGA  Tengkorak Manusia Ditemukan Di Desa Darmaji,Polsek Kopang Amankan TKP

Selain itu menurut TGH Sasaki masyarakat desa mareje merupakan satu rumpun keluarga sehingga kerjasama antar umat beragama dan semangat gotong royong di mareje sangat baik. Karenanya ia meminta dan meyakini bahwa masyarakat tidak cepat terpancing oleh isu isu menyesatkan. “Masyarakat mareje itu satu rumpun dan memiliki akar toleransi yang kuat sehingga saya minta masyarakat untuk tidak cepat terpancing oleh isu isu yang menyesatkan yang ingin mengadu domba masyarakat” ujarnya.

Ketua FKUB Lobar bersama Bupati Lobar H. Fauzan Khalid, Wakil Bupati Lobar Hj. Sumiatun dan Kapolres Lombok Barat AKBP Wirasto Adi Nugroho turun secara langsung ke lokasi ketegangan antar kelompok pemuda Selasa Malam.Mereka menangkan ketegangan antar pemuda yang disebabkan oleh kesalahpaman akibat petasan atau mercon.

Ketua FKUB ikut menenangkan masyarakat dengan mengajak masyarakat bershalawat dan memberi ceramah singkat yang cukup efektif membuat situasi kembali tenang sehingga situasi di lapangan tetap terkendali dan kondusif.Namun demikian aparat keamanan tetap berjaga untuk mengantisipasi situasi dan kondisi di lapangan agar tetap terkendali dan kondusif.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.